Smartcity

ADS Susah Didapat, Korban Difteri Makin Tinggi

Dokter Spesialis Anak Rumah Sakit Hasan Sadikin, Alex Chairul Fatah saat diwawancarai awak media di Jl. Eyckman No. 38, Kota Bandung, Senin (05/02/2018).

JABARNEWS | BANDUNG – Seperti yang diketahui, kasus wabah penyakit difteri membuat masyarakat Jawa Barat semakin resah. Dari data Kementerian Kesehatan dan Dinas Kesehatan Jawa Barat tercatat sudah ada 48 orang dengan kasus dua orang meninggal sepanjang tahun 2016 sampai dengan tahun 2017.

Menanggapi hal tersebut, Dokter Spesialis Anak Rumah Sakit Hasan Sadikin, Alex Chairul Fatah mengatakan hal tersebut dapat terjadi dikarenakan langkanya stok Anti Difteri Serum (ADS) di Indonesia.

“ADS ini merupakan barang langka karena tidak di produksi didalam negeri, saat ini yang produksi hanya beberapa negara saja. Untuk mendapatkannya juga perlu waktu sampai 2-3 bulan,” katanya usai menghadiri sebuah acara di Jl. Eyckman No. 38, Kota Bandung, Senin (05/02/2018).

Menurutnya, perlu adanya suatu antisipasi yang dapat menangkal wabah penyakit tersebut, yakni dengan imunisasi difteri, pertusis, dan tetanus (DPT) karena dinilai lebih efektif dan murah jika dibandingkan dengan mengobati menggunakan ADS.

“Yang paling murah adalah menggunakan imunisasi, itu jauh lebih murah dibandingkan harus mengobati,” terangnya.

Dengan begitu, Alex berharap gerakan imunisasi DPT mendapat respon positif dari seluruh masyarakat.

“Diharapkan seluruh elemen masyarakat mendukung gerakan imunisasi karena itu saja kuncinya,” harapnya.

Jabarnews | Berita Jawa Barat

 

To Top