Masyarakat Bandung Dihimbau Segera Lakukan Sertifikasi Tanah

Masyarakat Bandung Dihimbau Segera Lakukan Sertifikasi Tanah
Photo Credit To Rapat Koordinasi Kegiatan Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) di Balai Kota Bandung, Senin (07/08/2017). (Foto: Red)

JABAR NEWS | BANDUNG – Sekretaris Daerah Kota Bandung, Yossi Irianto menghimbau kepada masyarakat untuk bisa memanfaatkan peluang baik yang digagas oleh Pemerintah Pusat dan BPN Kota Bandung mengenai percepatan Sertifikasi Tanah. 

Hal itu disampaikannya saat Rapat Koordinasi Kegiatan Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) di Balai Kota Bandung, Senin (07/08/2017). 

“Manfaatkan peluang ini sebaik mungkin untuk percepatan sertifikat tanah. Ini merupakan hak atas tanah dan kepastian hukum yang mutlak,” jelasnya

Ditambahkan Yossi, peran pemerintah dalam kegiatan PTSL tersebut yaitu aktif dalam mengkoordinir masyarakat. Serta membantu dalam penyediaan data yang diperlukan untuk kelengkapan persyaratan dan sebagai penghubung antara aparat BPN dan masyarakat. 

Salah satunya peran tugas Camat dan Lurah, bersama-sama memberikan pengertian kepada masyarakat agar tanah yang dimiliki mempunyai surat yang sah dari negara

“Saya berpesan khusus kepada Lurah dan Camat harus berperan aktif kepada setiap warganya. Teliti satu persatu objek yang dikuasinya,” ujar Yossi. 

Sementara itu menurut Kepala Kantor Pertanahan Kota Bandung Eliyas B. Tjahajadi, PTSL merupakan kegiatan pendaftaran tanah untuk pertama kalinya yang dilakukan secara serentak.

Kegiatan tersebut meliputi semua objek pendaftaran tanah yang belum bersertifikat ataupun sudah bersertifikat dalam suatu wilayah. 

Manfaat PTSL bagi pemerintah berguna untuk perencanaan wilayah kota berbasis bidang tanah. Manfaat untuk masyarakat memberikan jaminan kepastian hukum dan perlindungan hak atas tanah. Dan bagi dunia usaha memperoleh kemudahan akses informasi dan percepatan perizinan.

“Untuk kegiatan yang sudah dilakukan sampai dengan bulan Agustus 2017 itu antara lain sosialisasi dengan Camat dan lurah pada bulan Maret. Serta kegiatan penyuluhan, pengukuran maupun pengumpulan data yuridis. 

Selain itu untuk terselenggaranya kegiatan PTSL dengan lancar pihaknya bekerjasama dengan Pemkot untuk memberikan sarana dan prasarana serta sosialisasi melalui media cetak. 

“Capaian yang di dapat hingga bulan Agustus 2017 belum signifikan. Dari target 93 ribu, hanya 9 persen pencapaian. Hal tersebut terjadi karena jumlah kerja kelompok di lapangan tidak sebanding dengan volume target dan luas wilayah. Belum lagi kurangnya partisipasi atau respon dari masyarakat,” ungkapnya. 

Eliyas berharap di tahun 2017 PTSL berjalan dengan lancar. Untuk mencapai target, maka kegiatan tersebut harus merubah metode kerja. Diantaranya menambah jumlah tim, melibatkan peran serta aktif seluruh unsur Kelurahan, kecamatan hingga RT/RW. 

“Mudah-mudahan target untuk Kota Bandung berjalan lancar dalam percepatan sertifikat tanah,” harapnya. (Nur)

Jabar News | Berita Jawa Barat

Comments

comments

Related posts