Pemkot Bandung Canangkan Program Pro Veteran

Pemkot Bandung Canangkan Program Pro Veteran
Photo Credit To Veteran (Foto: Net)

JABAR NEWS | BANDUNG – Sebagai bentuk penghargaan kepada para mantan pejuang (Veteran) yang telah memperjuangkan kemerdekaan Indonesia, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mencanangkan sejumlah program yang pro terhadap veteran. 

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, & Pemberdayaan Masyarakat (DP3APM) Kota Bandung, Dedi Sopandi menyatakan, Bandung merupakan kota ramah pejuang. Karena satu-satunya Pemerintah Daerah yang menempatkan bidang khusus lansia yang di dalamnya termasuk veteran.

“Para veteran diurus oleh bidang khusus lansia. Ini menunjukkan komitmen kami dalam rangka menghargai sejarah, menghargai perjuangan mereka lewat aksi nyata bukan ucapan belaka,” ungkapnya dalam keterangan tertulisnya, Senin (14/08/2017).

Menurut dia, kebijakan itu sama sekali berbeda dengan daerah lainnya yang menempatkan urusan lansia di bidang rehabilitasi sosial. Artinya, urusan lansia termasuk di dalamnya veteran tidak terpisah dari urusan Pra Keluarga Sejahtera (Pra KS)maupun Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS).

“Itu yang salah. Para veteran seringkali tersinggung dengan kebijakan pengurusan yang tidak terpisah dari urusan Pra KS dan PMKS,” timpalnya.

Jika melihat program-program di negara maju, hak anak, pejuang maupun lansia itu didahulukan seperti bus gratis ataupun lainnya

“Di kita belum sampai ada bus gratis bagi veteran. Kami ada upaya menuju ke sana. Namun butuh waktu, regulasi, dan pembiayaan,” sebutnya.

Dedi menambahkan, dalam rangka memperingati Hari Veteran Nasional tahun 2017, pihaknya sudah dan akan menggelar serangkaian kegiatan.

Di antara kegiatan yang sudah dilaksanakan adalah Bazzar Murah, Sosialisasi Jiwa, Semangat, Nilai-nilai (JSN) ’45, Lomba foto, Saresehan, dan Ziarah ke Taman Makam Pahlawan.

“Minggu, 20 Agustus 2017 nanti, kami juga akan menggelar Helar Festival dari Car Free Day Dago. Di dalamnya ada parade kendaraan zaman dulu, ada Paskibra, kelompok sepeda onthel dan lainnya. Parade dilepas oleh Pak Walikota yang rencananya akan naik Jeep tahun 1950an. Titik akhir parade ini di Balaikota,” tutur Dedi.

Di Balaikota, terang Dedi, akan digelar teatrikal tentang K.H. Muhyidin yang memimpin hisbullah untuk memukul mundur pasukan NICA dari daerah Bandung Utara.

Kyai yang dikenal dengan nama Mama Pagelaran ini tidak lain merupakan kakek Walikota Bandung, Ridwan Kamil.

“Nanti akan ada stand seperti pengobatan untuk para veteran. Ada juga seremonial yang di dalamnya ada pidato Bung Karno untuk veteran yang disampaikan oleh Pak Walikota. Sorenya ada Culinary Night di Jalan Braga Pendek dan juga ada teatrikal peristiwa penurunan bendera Belanda di gedung Dennis (sekarang kantor Bank bjb),” bebernya.

Kepala Bagian Humas Sekretariat Daerah Kota Bandung, Yayan A. Brillyana menambahkan, berbagai program yang dicanangkan Pemkot Bandung merupakan komitmen nyata untuk membuat para veteran merasa nyaman tinggal di Kota Bandung. Sehingga bisa mengerek angka indeks kebahagiaan.

Ke depan, setiap Gapura Kujang Kencana di kewilayahan yang berlokasi di tempat bersejarah akan ditambahkan tulisan mengenai peristiwa yang pernah terjadi di masa lalu. Seperti di Jalan A.H. Nasution, Jalan Gedebage, Jalan Kopo, Di sekitar RS Imanuel, Jalan Moh Toha, dan sejumlah lokasi lainnya.

“Semua kami lakukan demi membuat para veteran nyaman tinggal di Kota Bandung. Lebih dari itu, para generasi muda bisa menyerap inspirasi dari para pendahulunya,” paparnya. (Nur)

Jabar News | Berita Jawa Barat

Comments

comments

Related posts