Harus Bongkar Pasang, PKL di Lembang Keluhkan Pendapatan Berkurang

Aturan bongkar pasang tenda harus adil kepada semua PKL, karena masih banyak pedagang yang tidak menerima teguran.

PKL di Lembang, Kabupaten Bandung Barat. (Foto: Yoy/Jabarnews)

JABARNEWS | BANDUNG BARAT - Sejumlah pedagang kaki lima (PKL) di seputar Jalan Raya Lembang, Kabupaten Bandung Barat mengeluhkan pembatasan waktu untuk berjualan.

Untuk membatasi aktivitas warga, para PKL hanya dibolehkan berdagang dari pukul 16.00 WIB hingga 21.00 WIB. Selain itu, para PKL pun wajib membongkar pasang tenda.

Baca Juga:

Catat! Ini Waktu dan Tempat Hari Tanpa Bayangan di Jawa Barat

Aplikasi Satlantas Polres Cimahi Hadirkan Layanan SIM Online hingga CCTV Lalin



Seorang pedagang ayam goreng, Entin (72) mengaku, kewajiban bongkar pasang tenda PKL sudah dirapatkan di kantor Kecamatan Lembang, beberapa waktu lalu. 

Hasil keputusan dalam rapat tersebut, pedagang yang tidak mematuhi aturan akan diancam dengan penyitaan barang dagangan oleh petugas Satpol PP.

"Mau dibongkar atau enggak, itu enggak apa-apa, tapi risikonya kalau terjaring Satpol PP, gerobak serta tenda disita. Terus enggak bisa dibawa pulang lagi, karena barang-barangnya bakal rusak," kata Entin, Selasa (23/2/2021).
Halaman selanjutnya 1 2 3
Tags : Lembang PKL Bandung Barat Aa Umbara Satpol PP

Live Stream Bandung 132 TV

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

JMN Channel

tag populer

unduh aplikasi