bjb

OTT Datang, Pemkab Kaget

JABARNEWS | KAB. TASIKMALAYA – Pemkab Tasikmalaya kaget menyusul adanya kabar Aparatur Sipil Negara (ASN) di UPTD Pendidikan di Kecamatan Salawu terkena Operasi Tangkap Tangan (OTT) oleh tim Tipikor Polres, karena diduga melakukan korupsi dan pungli, beberapa waktu lalu.

“Saya sebagai Wakil Bupati turut prihatin. Pasalnya hal tersebut terjadi di dunia pendidikan. Ini akan dijadikan perhatian khusus. Dalam kasus ini saya sudah mengintruksikan Sekretaris Daerah (Sekda) H. Abdul Kodir untuk mengumpulkan semua kepala dinas," kata Wakil Bupati Tasikmalaya, Ade Ade Sugianto, Rabu (23/5/2018).

Ade menilai, kinerja kepolisian membongkar dugaan korupsi dan pungli anggaran dana BOS merupakan shock terapy bagi mereka yang saat ini masih berfikir keuntungan pribadi dan kelompok.

"Meskipun sekarang bentuknya penindakan, ada konsekuensi hukum yang ditanggung pelaku tapi kita kejar hikmahnya lebih baik. Saya juga berterima kasih kepada kepolisian yang telah menyelamatkan anggaran negara yang diselewengkan oleh oknum ASN yang tidak bertanggung jawab," ujarnya.

Sekda Kabupaten Tasikmalaya, Abdul Kodir, mangatakan, sebenarnya, pihaknya sudah memberi tahu ke setiap pihak untuk tidak bermain-main dengan uang anggaran negara.

“Itu sudah sering terucap, karena konsekwensinya dengan tindak pidana seperti itu," tandas Kodir. (Yud)

Jabarnews | Berita Jawa Barat
Tags :
properti

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi