Jangan Terlalu Sering Memandikan Bayi, Ini Penjelasannya

JABARNEWS | BANDUNG - Seperti kita ketahui selain halus saat disentuh, tubuh mungil dan muka lucu seorang bayi membuat kita semakin gemas untuk bermain bersamanya. Akan tetapi, selain mengajaknya bermain, bayi harus sangat dijaga kondisi kesehatan kulitnya.
Salah satu cara untuk menjaga kondisi kesehatan kulitnya adalah dengan mandi. Lalu seberapa sering bayi harus mandi? Bagi Anda para ibu, apakah Anda tipe yang selalu memandikan bayi setiap hari? Atau, justru hanya beberapa hari dalam seminggu untuk membersihkan saja?
Ada yang bilang bayi yang baru lahir tidak perlu sering mandi. Apakah ini benar? Simak ulasannya berikut ini.
Meskipun beberapa orang tua memandikan anaknya setiap hari, sebenarnya bayi yang baru lahir sampai yang belum bisa merangkak tidak terlalu kotor. Karena itu, disarankan untuk tidak terlalu sering memandikan bayi setiap hari.
Memandikan bayi 3 kali seminggu selama tahun pertamanya sudah cukup. Meskipun bayi dimandikan hanya 3 kali seminggu, Anda harus tetap mencuci muka, leher, tangan, bagian kemaluan dan pantatnya setiap hari.
Terlalu sering mandi akan membuat kulit bayi Anda cepat kering dan bisa iritasi. Bayi juga dua kali lebih mudah mengalami permasalahan kulit sehingga harus hati-hati merawat kulit bayi.
Kulit bayi lebih tipis dan rapuh dari orang dewasa dan membutuhkan perawatan yang sangat lembut. Kulit bayi biasanya menyerap dan menurunkan kelembaban lebih cepat, sehingga membuatnya mudah kering.
Saat bayi masih berada di dalam rahim, tepatnya trimester akhir, kulit bayi dilindungi oleh zat lilin yang disebut vernix. Vernix adalah lapisan di kulit bayi yang tebal, berwarna putih atau putih kekuningan seperti keju. Fungsi utamanya adalah membantu melindungi kulit halus dari cairan ketuban. Ibaratnya, vernix ini pelindung kulit bayi dari segala kondisi.
Setelah bayi Anda lahir, vernix ini akan berkurang. Vernix akan dibersihkan dari kulit bayi setelah lahir. Verniks biasanya hanya tersisa di sekitar lipatan persendian selama beberapa hari pertama.
Nah, di sini diperlukan adaptasi pada kulit bayi yang sudah tidak memiliki pengamannya lagi. Bayi perlu penyesuaian. Bayi lebih lamban menghidrasi kulitnya, terjadi penuruanan pH, dan lapisan kulit jadi cepat mengering. Mandi terlalu sering bisa membuat kulit bayi yang masih beradaptasi ini menjadi lebih cepat kering.
Lalu, bagaimana cara memandikan bayi agar kulitnya tidak cepat kering?

  • Mandikan bayi tidak lebih dari 10 menit. Selain karena bayi bisa kedinginan, mandi terlalu lama bisa membuat bayi keriput.

  • Kedua, jangan tinggalkan bayi terlalu lama berendam dengan air bersabun.

  • Setelah mandi, Anda dapat oleskan pelembab saat kulit bayi masih lembab dan baru saja dikeringkan dengan handuk. Memakaikan lotion pada bayi tidak perlu digosok-gosok. Cukup dengan menepuk-nepuk pelan pada bagian yang diberikan lotion. Krim berbasis air atau parafin dianjurkan untuk meningkatkan kelembaban. Jika kulit masih kering, perlu dioleskan 2-4 kali sehari.

  • Gunakan bahan pembersih kulit yang lembut untuk bayi dan tidak mengandung banyak sabun. Hindari mandi busa karena ini dapat menghilangkan minyak alami dari kulit. Hindari juga sabun antibakateri yang kaya akan wewangian karena bisa mengiritasi kulit. Pilih sabun yang memiliki phH netral.

  • Gunakan baby oil. Anda juga bisa memberikan minyak bayi setelah badan kering dilap oleh handuk. Pilihlah baby oil yang mudah diserap dan ringan. Jika minyak tidak cepat diserap, dan tubuh bayi tetap berminyak setelah dioleskan justru akan memudahkan terjadinya iritasi. Apalagi jika tinggal di tempat yang panas dan bayi cenderung berkeringat.


Demikianlah tadi ulasan mengenai bayi yang tidak perlu sering mandi. Semoga ulasan di atas dapat berguna dan bermafaat bagi Anda. (Fin)
Sumber artikel ini daimbil dari Hellosehat
Jabarnews | Berita Jawa Barat
Tags :
teu baleg

berita terkait