bjb

Gebyar Kemerdekaan Di Cisantri Purwakarta

MENJELANG hari ulang tahun (HUT) kemerdekaan ke-73 Indonesia, berbagai persiapan dilakukan untuk memeriahkan hari yang istimewa tersebut.

Untuk memperingatinya, setiap kota di Indonesia memiliki cara sendiri. Selain identik dengan upacara, hari spesial ini juga dimeriahkan oleh lomba-lomba khas 17 Agustus.

Biasanya lomba yang paling ditunggu-tunggu adalah lomba panjat pinang. Selain mendapat hadiah lebih banyak, tingginya tiang yang dipanjat juga menjadi tantangan tersendiri.

Tak hanya panjat pinang, perlombaan tersebut antara lain makan kerupuk dan balap karung.

Bukan sekadar lomba, panitia peringatan HUT kemerdekaan RI diĀ  kp.Cisantri, Des. Cilandak, Kec.Cibatu, Kabupaten Purwakarta, yang mengusung tajuk Gebyar Cisantri, biasanya juga menyiapkan hadiah untuk para pemenangnya. Lelaki maupun perempuan dewasa serta anak-anak juga ikut berpartisipasi.

Meski kerap dilakukan hampir setiap tahun, tak banyak masyarakat Indonesia yang sadar asal mula tradisi perayaan 17 Agustus tersebut. Ternyata beberapa jenis perlombaan sebenarnya memiliki sejarah dan filosofi tersendiri.

Namun, hingga kini tidak diketahui siapa tokoh pelopor di balik tradisi perlombaan untuk menyambut hari kemerdekaan Indonesia tersebut. Pastinya perlombaan 17 Agustus mulai sering dilakukan sekira 1950-an.

"Perlombaan yang sering kita rayakan itu merupakan peninggalan dari masa Belanda, terutama dari zaman penjajahan Jepang yang ditambah dengan aneka lomba baru," ujar Ade Faturrahman, pengerak pemuda di Cisantri.

Hingga hari ini, lomba-lomba tersebut masih hadir dan mendapat banyak antusias dari masyarakat. Semoga perayaan lomba 17 Agustus ini tak akan luput oleh zaman. Merdeka! (A. Sulastri)

Jabarnews | Berita Jawa Barat
Tags :
properti

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi