bjb

Yang Penting Akhlak

SUASANA Coffee Club, Plaza Senayan, Jakarta, siang itu sedikit ramai. Terdengar suara orang saling bercengkerama dari kursi-kursi pengunjung. Tempatnya cukup nyaman dan elegan. Di situlah, Dr. Joko Trio Suroso, drs, SH, MM, MH, MBA, yang akrab disapa Jokotri, seorang dedengkot industri sanitasi air ditemui.
Penampilan Jokotri, selayaknya eksekutif. Ia berkemeja putih panjang dengan dasi membelah dadanya. Parasnya terawat dan didukung rambut jambulnya yang klimis. Jokotri mengaku gemar memperindah tubuhnya. Selain itu, dia rajin olahraga beban dan golf pada waktu senggang.
Sekarang adalah puncak perjalanan hidupnya. Panah nasib membawanya bekerja di balik kaca mobil Mercedes Benz, lengkap dengan sopirnya. Jokotri membawahi tiga perusahaan sekaligus. Salah satunya sebagai direktur utama perusahaan konsultan PT Inowa Prima Consult, yang berpusat di Bandung.
Sebetulnya, cita-cita dia adalah menjadi diplomat. Jokotri ingin sekali mengembara ke luar negeri. Sayang, waktu kuliah di Universitas Padjadjaran, Bandung, yang diambil adalah jurusan penerangan, bukan hubungan internasional. "Masuknya juga lewat PMDK, yang penting asal kuliah," ujarnya sambil menahan tawa.
Uniknya, gaya hidup dia kuliah dengan sekarang sangat berbanding terbalik. Waktu kuliah, Jokotri kerap memakai baju gamis dan bercelana panjang di atas tumit. Ke mana-mana pria peranakan Sunda ini suka menenteng Al-Quran. Dia cenderung eksklusif dan malas bergaul selain dengan "kaumnya".
Masa itu terjadi hampir tiga tahun, yang sedikit-banyak mempengaruhi pemikirannya. Beruntung, dia tercerahkan setelah membaca sebuah buku yang mencerahkan. Hingga kini Jokotri tetap menjadikan cerita itu sebagai modal hidupnya. "Setelah pencarian itu, saya malah jadi tahu, yang penting akhlak bagus," katanya dengan logat Sunda.
Setelah mengantongi gelar sarjana, Jokotri mulai bertualang. Dia bekerja sebentar di perusahaan swasta, lalu pernah mengajar di sekolah sekretaris--hingga "nebeng" bapaknya bergelut di bidang farmasi. Pada 1992 akhir, dia mendapat pekerjaan di Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Di situ, Jokotri suka membaca buku sumber daya manusia dan manajemen.
Pada 1998, Jokotri keluar dari PDAM, dan menjadi Direktur Utama PT Dream Sukses Airindo di Ambon. Jabatan itu didapat dari koneksi rekannya orang Belanda, yang sedang membantu masalah PDAM di Indonesia. "Karena di sana butuh direktur, saya direkrut sama dia," ujarnya.
Di sana, karier Jokotri tidak begitu lama. Pasca-kerusuhan Ambon, dia balik lagi ke Kota Kembang. Lalu dia mendirikan perusahan konsultan, PT Inowa Prima Consult. Inowa sendiri, dijelaskan oleh Jokotri, adalah singkatan dari Indonesian Water. Perusahaan ini dimulai dengan dua anak buah, dan sekarang sudah mempunyai seratusan karyawan.
Perusahaannya berkomitmen tidak cuma maju dan memberi profit pada stake holders, tapi juga berkontribusi positif bagi masyarakat. Sebagai konsultan--salah satunya tentang sanitasi air--Jokotri melihat bahwa terwujudnya pemenuhan air bersih di masyarakat adalah amal jariah perusahaannya.
Inowa pernah memfasilitasi ketersediaan air bersih pasca-tsunami di Aceh. Waktu itu, Jokotri memaparkan, ada dana dari pemerintah Belanda sebesar 10 juta euro. Inowa menyediakan alat yang bisa mengambil air dari sungai dan langsung bisa diminum. Sebenarnya ada belasan perusahaan lain yang dipimpin pria kelahiran Bandung, 25 April 1968 ini. Perusahaan-perusahaan lokal itu memegang proyek kecil yang ditanganinya.
Jabarnews | Berita Jawa Barat
Tags :
properti

berita terkait