bjb

54 Guru Relawan Mengajar Siswa Korban Gempa Lombok

JABARNEWS | LOMBOK BARAT - Sedikitnya 54 orang guru tetap daerah (non PNS) di Kabupaten Lombok Barat bergabung dalam guru relawan bencana Lombok.

Para guru itu ingin mendedikasikan ilmunya khusus kepada anak-anak korban gempa.

Dikutip republika.co.id, Ketua Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Provinsi NTB, Ali Rahim bersama Bupati Lombok Barat (Lobar) Fauzan Khalid melepas 54 orang guru tersebut.

"Kita (PGRI) yang merekrut mereka berdasarkan kepedulian dan kesukarelaan mereka. Tidak ada gaji yang disiapkan, tapi kita menyiapkan uang transport saja," kata Ali.

Bupati Lobar Fauzan Khalid menyambut baik kelompok guru yang ingin mendedikasikan hidupnya kepada para anak-anak sekolah yang menjadi korban gempa.

"Saya sangat bangga dengan kebersamaan yang para guru tunjukkan. Tidak ada yang tidak bisa kita lakukan jika kita terus bersama," ujar Fauzan.

Ia menyampaikan, 54 orang guru tersebut terbagi dalam sembilan regu yang akan bertugas mengajar di empat kecamatan di Lobar dan sebagian lainnya bertugas di Kabupaten Lombok Utara (KLU).

Fauzan menyebutkan, jumlah sekolah di Lobar yang terdampak gempa sebanyak 158 sekolah tingkat SD dan 37 tingkat SMP. Kata dia, sebagian dari sekolah-sekolah tersebut mengalami rusak ringan, namun sebagian besarnya adalah rusak sedang sampai berat.

Koordinatornya guru relawan bencana Lombok Taufikurrahman, mengatakan para guru telah diberikan pelatihan untuk memberi trauma healing kepada anak-anak sekolah.

Taufik yang juga Ketua Asosiasi Guru dan Tenaga Kependidikan Honorer NTB, menambahkan, dari 54 orang guru, ada empat guru SMA, sisanya yang terbanyak adalah guru SD dan SMP. (Vie)

Jabarnews | Berita Jawa Barat
Tags :
properti

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi