bjb

Kasus Perusakan Barang Bukti, Plt. Ketua Umum PSSI Akui Perbuatannya

Joko Driyono, (Foto: Tempo.co).

JABARNEWS | JAKARTA - Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigadir Jenderal Polisi Dedi Prasetyo, tersangka kasus dugaan pengrusakan dan penghilangan barang bukti, Joko Driyono (Jokdri), telah mengakui dan menyesali perbuatannya. 

Diketahui, Plt. Ketua Umum PSSI itu telah dua kali menjalani pemeriksaan sebagai Walau begitu, polisi juga belum melakukan penahanan terhadap Jokdri, sapaan akrab Joko Driyono.

"Penahanan merupakan pertimbangan penyidik. Penyidik mempunyai alasan subjektif dan objektif dan juga Jokdri kooperatif serta sudah mengakui perbuatannya. Penyidik juga berkeyakinan bahwa seluruh barang bukti yang disita dalam pengawasan dan aman. Tersangka juga dianggap sangat kecil kemungkinan mengulangi perbuatannya kembali," kata Dedi, dikutip viva.co.id, Sabtu (23/2/2019).

"Barang bukti sebagian besar yang sedang diaudit oleh penyidik itu sudah diawasi oleh penyidik dan proses ini belum selesai rekan-rekan," katanya.

Polisi pun sudah bersurat ke pihak Imigrasi untuk melakukan pencegahan agar Jokdri tak keluar negeri. Untuk itu, penyidik berkeyakinan Jokdri tak akan melarikan diri.
Baca Juga:

35 Pati TNI Dan 8 Pati Polri Naik Pangkat, Ini Daftar Lengkapnya

Pengakuan Joko Driyono


Jokdri ditetapkan sebagai tersangka karena merusak barang bukti terkait pengaturan skor pada Kamis 14 Februari 2019. Dia jadi aktor intelektual yang memerintahkan tiga pesuruhnya, yaitu Muhammad MM alias Dani, Musmuliadi alias Mus, dan Abdul Gofar untuk lakukan perusakan. (Des)

Jabarnews | Berita Jawa Barat




Tags : Joko Driyono Kasus Perusakan Barang Bukti Plt. Ketua Umum PSSI polri
properti

berita terkait

Video Seks, Ratusan Orang Jadi Korban Sindikat Pemerasan

PSSI Riwayatmu Kini

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi