bjb

Unggah Ujaran Kebencian, Dosen di Bandung Diamankan Polisi

Ilustrasi. (Foto: beritagar.id)

JABARNEWS | BANDUNG - Solatun Dulah Sayuti alias SDS, seorang dosen di salah satu perguruan tinggi swasta Kota Bandung, diamankan polisi karena diduga mengunggah ujaran kebencian dan provokasi terkait aksi people power di media sosial.

SDS ditangkap Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Diteskrimsus) Polda Jabar di rumahnya, Kamis (9/05/2019).

"Pelaku menyebarkan ujaran kebencian dan menghasut yang dapat membuat keonaran, melalui media sosial," kata Dirkrimsus Kombes Pol Samudi di Gedung Ditreskrimsus Polda Jabar, Jumat (10/5/2019).

Dari hasil penyelidikan, SDS menyebarkan informasi tersebut dari grup di aplikasi Whatsapp, melalui grup 'PejuangPersatuanIndonesia' yang diikuti SDS.
Baca Juga:

Ahmad Dhani Divonis 1 Tahun Penjara Atas Kasus 'Idiot'

Sebar Hoaks 'Polisi Cina', Pria Asal Majalengka Terancam 10 Tahun Bui


SDS diduga menulis, "Harga Nyawa Rakyat jika People Power tidak dapat dielak: 1 orang rakyat ditembak oleh polisi harus dibayar dengan 10 polisi dibunuh mati menggunakan pisau dapur, golok, linggis, kapak, kunci roda mobil, siraman tiner cat berapi dan keluarga mereka,".

Unggahan tentang people power yang ditulis pada 9 Mei 2019 tersebut menuai 68 komentar dan 10 kali dibagikan kembali di akun Facebook sehingga berdampak potensi konflik dan bermuatan provokatif.

Atas perbuatannya, SDS dijerat pasal 14 ayat (1) KUHP dan Pasal 15 UU Nomor 1/1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dengan penjara minimal 10 tahun. (Red)

Tags : Ujaran Kebencian Dosen di Bandung Ditangkap Polisi UU ITE Polda Jabar People Power

berita terkait

Gegara Sebar Ujaran Kebencian, Pilot Diamankan Polisi

Lagi-lagi Ujaran Kebencian dan Provokasi

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi