bjb

Kekeringan, Karawang Bangun 3 Penampung Air Kapasitas 500 Liter

Ilustrasi. Sawah Kekeringan (Foto: Net)

JABARNEWS | KARAWANG - Kekeringan saat musim kemarau hampir tiap tahun berulang di Indonesia. Untuk mengatasi persoalan kekeringan yang rutin terjadi setiap tahun membuat Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Kabupaten Karawang, Jawa Barat, membangun penampung air hujan di tiga titik.

"Ini penanganan bencana kekeringan jangka panjang," kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan setempat Wawan Setiawan di Karawang, Sabtu (13/7/2019).

Ia mengatakan tempat penampungan air tersebut nantinya dipergunakan untuk menampung air hujan dengan kapasitas masing-masing 500 liter.

"Air hujan itu selanjutnya bisa diolah dengan standar layak pakai," katanya.

Saat ini penampungan air tersebut dibangun di tiga titik, yakni Desa Sukaluyu, Adiarsa Barat dan Bengle.

Baca Juga:

Tiga Emak-Emak di Karawang Jadi Tersangka Kasus Kampanye Hitam

3 Wanita Terkait Kampanye Hitam Di Karawang Dibawa Ke Polda Jabar

Sementara itu, Bupati Karawang Cellica Nurrachadiana mengatakan pihaknya akan segera melakukan kajian wilayah terdampak kekeringan di musim kemarau 2019. Kajian dilakukan untuk menentukan langkah penanganan kekeringan.

Ia mengatakan beberapa cara penanganan kekeringan akan dikaji oleh pemerintah daerah, di antaranya pembuatan bendungan, sumur resapan, sumur bor hingga pembuatan embung tadah hujan.

"Tetapi semua itu perlu kita kaji. Misalnya pembuatan bendungankan perlu kita perhatikan. Seperti bagaimana lahannya, lalu sumur juga perlu kita perhatikan bagaimana kondisi air tanahnya," katanya. (Ara)

Jabar News | Berita Jawa Barat


Tags : Musim Kemarau Krisis Air Bersih Karawang Kurang Debit Air PDAM Dinas Tanaman Pangan Hortikulturan dan Perkebunan Gagal Panen Cellica Nurrachadiana
properti

berita terkait

Heboh, Pria Mesum Berkeliaran Di Karawang

Dibatalkan, Perekrutan P3K Tahap Pertama Di Karawang

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi