bjb

KKI Minta Presiden Bentuk Komisi Pemberian Ganti Rugi Pemadaman Listrik

Ketua Komunitas Konsumen Indonesia David Tobing. (Foto: Antara)

JABARNEWS | JAKARTA - Komunitas Konsumen Indonesia (KKI) meminta Presiden Joko Widodo membentuk komisi pemberian ganti rugi kepada konsumen atas pemadaman listrik yang terjadi Jakarta, Banten dan Jawa Barat pada Minggu (4/8/2019).

"Kami mengusulkan dibentuk panitia ganti rugi, ini harus dimulai jangan menghindar dan menetapkan ganti rugi sepihak," tutur Ketua Komunitas Konsumen Indonesia David Tobing di Gedung YLBHI, Jakarta, Senin (5/8/2019).

Menurut dia, komisi itu diperlukan untuk merumuskan ganti rugi dan menerima pengaduan dari masyarakat pada umumnya maupun pelaku industri yang dirugikan akibat pemadaman listrik.

Dengan dibentuknya komisi itu, diharapkan ganti rugi tersalurkan sesuai kerugian yang diperhitungkan dan diverifikasi, tidak sepihak ditentukan PLN.

Keanggotaan komisi itu diusulkan dari pemerintah, badan perlindungan konsumen, PLN dan perwakilan lembaga perlindungan swadaya masyarakat.

Baca Juga:

Presiden Jokowi Pimpin Pemakaman Ibu Ani Yudhoyono

Jelang Lebaran, PLN UID Jabar Siagakan 3017 Petugas

David Tobing menyebut pemadaman listrik oleh PLN menyebabkan kerugian yang nyata kepada konsumen, baik materiil mau pun immateriil.

"Dari berbagai informasi dan laporan yang lembaga kami terima, akibat padamnya listrik, konsumen tidak dapat menggunakan fasilitas transportasi publik, seperti MRT dan KRL," ujar dia.

PLN dikatakannya melanggar hak konsumen dan melakukan perbuatan melawan hukum sesuai Pasal 29 ayat 1 huruf b UU Nomor 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan yang menyatakan konsumen berhak mendapat tenaga listrik secara terus menerus dengan mutu dan keandalan yang baik. (Ara)

Jabar News | Berita Jawa Barat


Tags : PLN Presiden Jokowi Komisi Pemberian Ganti Rugi Pemadaman Listrik Komunitas Konsumen Indonesia
properti

berita terkait

Dirut PLN Jadi Sasaran KPK

Dirut PLN Jadi Tersangka Kasus Suap PLTU Riau-1

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi