bjb

Realisasi PAD Tambang di Purwakarta Masih Minim

Ruang pelayanan Bapenda Purwakarta. (Foto: Net)

JABARNEWS | PURWAKARTA - Realisasi pendapatan asli daerah (PAD) dari tambang galian C atau mineral bukan logam dan batuan (MBLB) di Kabupaten Purwakarta masih sangat minim.

Berdasarkan catatan Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kabupaten Purwakarta saat ini, dari target sebesar Rp46 miliar di tahun 2019, baru terealisasi sebesar Rp5 miliar.

"Realisasi PAD dari sektor MBLB hingga hari ini baru Rp5 miliar dari target sebesar Rp46 miliar," kata Kepala Bapenda Kabupaten Purwakarta, Nina Herlina saat ditemui Jabarnews.com, Kamis (15/8/2019).

Di tahun 2018 kemarin ujar Nina, target PAD dari tambang MBLB sebesar Rp13 miliar dan tercapai hanya Rp9,5 miliar atau 73 persen dari target yang ada.

PAD tersebut kata Nina berdasarkan dari 9 objek pajak MBLB yang masih beroperasi di Kabupaten Purwakarta.
Baca Juga:

Pemkab Purwakarta Mendorong Kelompok Tani Lakukan Korporasi

Di Purwakarta Ada Gubuk 2x4 Meter Ditempati 8 Orang


"Kita hanya memungut pajak dari tambang yang berizin. Di Purwakarta ada 12 tambang MBLB yang berizin namun yang beroperasi hanya 9," ujar Nina.

Sebagai penutup Nina mengakui, pihaknya memiliki beberapa kendala dalam mengoptimalkan PAD dari sektor tambang MBLB, salah satunya masih rendahnya kesadaran para pengusaha tambang untuk membayar pajak. (Zal)

Jabar News | Berita Jawa Barat


Tags : PAD Tambang Pemkab Purwakarta Bapenda Kabupaten Purwakarta
properti

berita terkait

Taman Sri Baduga Bisa Jadi Venue Untuk Acara Skala Internasional

Pemkab Purwakarta Sisir Tiap Desa Gali Potensi Wisata

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi