bjb

DPRD Garut Dorong Pelayanan BPJS Kesehatan Dipermudah

Antrian warga di BPJS Kesehatan. (Foto: Istimewa)

JABARNEWS | GARUT - Sebagai implementasi jaminan sosial untuk meningkatkan perlindungan dan kesejahteraan pekerja/buruh serta masyarakat umum beserta seluruh keluarganya. Pelayanan BPJS Kesehatan seharusnya dapat dipermudah dan dipercepat.

Anggota DPRD Kabupaten Garut, Jawa Barat Subhan Fahmi menyatakan, pelayanan program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan harus lebih dipermudah dalam pelayanan klaim maupun pembayaran iuran sehingga masyarakat merasa puas dalam mendapatkan pelayanan kesehatan.

"Harus bikin sistem yang dapat mempermudah iuran maupun klaim pembayaran," kata Subhan dari Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu di Garut, Minggu (15/9/2019).

Ia menuturkan, sistem pelayanan yang baik dan mudah akan membuat masyarakat sebagai peserta BPJS Kesehatan akan merasa nyaman saat membutuhkan pelayanan kesehatan. Sistem pelayanan BPJS Kesehatan, kata dia, harus diciptakan yang tidak menimbulkan konflik atau masalah baru di masyarakat.

"Harus ada teknis dan regulasi yang tidak memberatkan masyarakat," katanya.

Terkait adanya pungutan iuran BPJS Kesehatan oleh jajaran RT dan RW setempat, kata dia, kurang tepat, karena akan menimbulkan ketidaknyamanan di masyarakat.

Baca Juga:

Pemprov Jabar Kucurkan Rp.10 Miliar, Warga Penerima Bantuan BPJS Bertambah

Anggota DPRD Garut Diperiksa Kejari Terkait Dugaan Korupsi

"Kalau oleh RT RW bakal menimbulkan tanggapan beragam yang kurang baik di masyarakat," katanya.

Sementara itu, sorang warga Garut juga peserta BPJS Kesehatan, Ayu mengatakan, tidak masalah jika pemerintah memang harus menaikkan iuran BPJS Kesehatan untuk meningkatkan pelayanan kesehatan bagi masyarakat.

Selama ini, Ayu menilai cukup repot ketika ingin mendapatkan pelayanan kesehatan rujukan di rumah sakit yang harus antre panjang, bahkan tidak dapat kebagian nomor antrean untuk mendapatkan pelayanan pemeriksaan.

"Saya punya pengalaman sendiri di Rumah Sakit Guntur yang tidak bisa berobat karena harus antre banyak, ketika ikut antre nomor antrean habis," tandasya.

Dengan kenaikan itu, harus berbanding lurus ditunjang dengan sistem pelayanan yang bagus dan tidak terkesan susah saat akan mendapatkan pelayanan kesehatan mulai dari pemeriksaan fasilitas pertama, rujukan maupun saat penyediaan obat. (Ara)


Tags : BPJS Kesehatan Antrian Warga BPJS DPRD Garut Bayar BPJS Naik Partai PKB Garut Jabarnews Berita Jawa Barat Berita Terkini

berita terkait

Tiga RSUD Atasi Klaim BPJS Dengan Pinjam Bank

Tujuh Parpol Tak Dapat Jatah Kursi di DPRD Garut

50 Orang Anggota DPRD Garut Ditetapkan KPU

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi