bjb

Kemarau, Debit Air Terus Menyusut Drastis di Waduk Setupatok

Waduk Setupatok di Kabupaten Cirebon yang menyusut akibat musim kemarau. (Foto: Cirebon Updae)

JABARNEWS | CIREBON - Imbas musim kemarau makin parah, debit air di Waduk Setupatok yang merupakan salah satu sumber air baku yang berada di Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, pada musim kemarau tahun ini menyusut drastis, bahkan hanya tinggal 610 liter meter kubik dari total kapasitas 14 juta.

"Saat ini debit air tinggal 610 liter meter kubik dari total 14 juta meter kubik sebelumnya," kata petugas Bendungan Setupatok Muhammad Suherman di Cirebon, Kamis (7/11/2019).

Suherman mengatakan menyusutnya debit air sendiri diakibatkan sungai yang menjadi sumber mata air sudah kering, sehingga suplai ke Waduk Setupatok juga tidak ada.

Selain itu, musim kemarau juga cukup panjang menjadikan air yang berada di waduk terus digelontorkan untuk mengairi area pertanian.

"Sejak Oktober lalu kami juga sudah tidak lagi mengeluarkan air untuk pertanian, karena air sudah tidak ada lagi," ujarnya.

Musim kemarau tahun ini cukup parah karena air di Waduk Setupatok hanya tinggal sedikit dan itu bisa merusak badan waduk.

Dia menambahkan pada musim kemarau tahun lalu, air yang tersisa sampai musim hujan datang itu sekitar 1 juta meter kubik dan bisa meminimalkan kerusakan yang terjadi.

"Dampak dari menyusutnya air ini bisa mengancam kerusakan bendungan," katanya.

Seperti diketahui, Waduk Setupatok melayani 1.365 hektare areal pertanian yang berada di tiga kecamatan dan 18 desa. Hal ini hampir merata terjadi di blok tersebut, sehingga praktis warga hanya mengandalkan bantuan air bersih. (Ara)



Tags : MusimKemarau Waduk Setupatok Bendungan Setupatok Area Pertanian Gagal Panen Jabarnews Berita Jawa Barat Berita Terkini

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi