bjb

Wow.. Kepergok Ngerokok di Bandung, Kena Bui 7 Hari

ilustrasi kawasan tanpa Roko, (foto: Dara)

JABARNEWS | BANDUNG - Racun yang dikandung asap rokok saat masuk ke dalam tubuh secara kumulatif akan tersimpan dan menimbulkan berbagai gangguan kesehatan. 

Setelah diresmikannya Peraturan Daerah Kabupaten Bandung Nomor 13 Tahun 2017 tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR), merupakan salah satu upaya efektif pemerintah untuk melindungi seluruh masyarakat dari asap rokok orang lain yang mengancam kesehatan warganya.

Pemerintah Kabupaten Bandung tidak akan pandang bulu untuk menegakkan aturan tersebut. Penerapan KTR memungkinkan masyarakat untuk dapat menikmati udara bersih dan sehat serta terhindar dari berbagai risiko yang merugikan kesehatan dan kehidupan.

Seperti diketahui, ada delapan kawasan yang tidak boleh terpapar asap rokok, seperti tempat ibadah, sekolah, rumah sakit, tempat bermain anak, dan lainnya.

Baca Juga:

Duh, Perkumpulan LGBT Muncul Di Majalaya Dan Paseh Kabupaten Bandung

Tragedi Bus Terguling Di Cicalengka, Korban Meninggal Masih Pengantin Baru

"Kita sudah sosialisasikan dari September lalu. Jadi nanti Januari 2020 sudah tidak ada alasan lagi, langsung ditindak sesuai aturan," terang Asisten Perekonomian dan Kesejahteraan M Marlan, Sabtu (9/11/2019).

Kemudian menurutnya, apalagi jika aparatur sipil negara (ASN) yang terjaring Satuan Tugas KTR, tidak dihukum dengan denda, tapi langsung kurungan selama tujuh hari.

"Ini aturan kita yang buat, jadi jangan kita juga yang melanggar. Saya harap ASN bisa menerapkan ini dalam kehidupan sehari-hari," pungkasnya. (Red)


Tags : Kawasan Tanpa Rokok Kabupaten Bandung Jabarnews Berita Jawa Barat berita Terkini

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi