DLHK Kota Bandung: 80 Persen Limbah Berasal dari Domestik

Untuk limbah makanan kebanyakan limbah restoran daging karena darahnya tanpa diproses langsung dibuang.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Kota Bandung, Kamalia Purbani (Foto: Rian/Jabarnews)

JABARNEWS | BANDUNG - Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Bandung, Kamalia Purbani mengungkap sebanyak 80% limbah berasal dari limbah domestik dan 20% dari limbah industri terhadap pencemaran lingkungan yang terjadi saat ini,

"Limbah domestik bukan hanya makanan bisa jadi wc yg gaada septic tank pun termasuk. Untuk limbah makanan kebanyakan limbah restoran daging karena darahnya tanpa diproses langsung dibuang," kata Kamalia di Bandung, Selasa, (3/12/2019).

Baca Juga:

Wow, Warga Bandung Pakai Kantong Plastik Bayar Rp 5 Ribu

Pembangunan WU Tower Ternyata Tak Miliki Izin



Untuk penegakan hukum, Kamalia menjelaskan, pengelolaan lingkungan hidup tidak langsung diberikan sanksi namun ada pembinaan penaatan tapi jika sudah tidak bisa dilakukan apa-apa maka ada pidananya yang bisa berujung penutupan pada usahanya.

"Yang penting mempunyai dokumen tentang pengelolaan lingkungan. Pengurusan dokumennya ga berat cuman proses produksinya seperti apa treatment nya seperti apa dokumen tersebut menjadi pegangan produsen kita cuma ngontrol aja," jelasnya.

Dia pun memberitahu jika ingin membuat SPPL datang saja ke dinas pengelolaan lingkungan untuk membuat surat pernyataan pengelolaan lingkungan untuk usaha kecil itu produksi nya seperti apa pengelolaan limbahnya jangan langsung buang ke citarum tetapi membuat bak penampungan untuk diolah dulu lalu dialirkan untuk dokumen.
Halaman selanjutnya 1 2
Tags : DLHK Kota Bandung Limbah Industri Libah Domestik Pencemaran Lingkungan Jabarnews Berita Jawa Barat Berita Terkini Berita Lokal Berita Hiperlookal

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

jabarnews tv

tag populer

unduh aplikasi