Pendapatan Pajak Kota Bandung Merosot, Begini Penjelasan BPPD

Triwulan satu masih melampaui target. Masuk triwulan dua saat ini luar biasa drop.

Kepala Badan Pengelolaan Pendapatan Daerah (BPPD) Kota Bandung, Arief Prasetya usai Bandung Menjawab di Balai Kota Bandung, Selasa (23/6/2020). (Foto: Rian/JabarNews)

JABARNEWS | BANDUNG - Kepala Badan Pengelolaan Pendapatan Daerah (BPPD) Kota Bandung, Arief Prasetya mengaku, saat ini telah menurunkan target raihan karena merosotnya angka pendapatan pajak selama masa pandemi Covid-19.

"Awalnya target kita adalah Rp2,7 triliun. Triwulan satu masih melampaui target. Masuk triwulan dua saat ini luar biasa drop. Padahal targetnya Rp360 miliar," kata Arief saat Bandung Menjawab di Balai Kota Bandung, Selasa (23/6/2020).

Baca Juga:

Besok, Lima Kepala Daerah Terpilih Pilkada 2020 di Jabar Ini Dilantik

Waduh! Demi Selamatkan Anaknya, Dedi Mulyadi Rela Dua Kali Ditampar



Arief pun meminta keringanan kepada Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) untuk menyesuaikan target pajak. Saat ini, target pajak Kota Bandung menjadi Rp2,2 triliun. Di triwulan dua, target pajak disesuaikan menjadi Rp111 miliar. BPPD pun mampu melampaui sampai Rp186 miliar per 23 Juni 2020.

"Tapi pandemi ini belum berakhir. Banyak hotel dan restoran yang tutup dan berakibat pada sektor hiburan. Maka di sektor hiburan targetnya kita nolkan, karena karoke, spa, itu tutup," jelasnya.

Saat ini, Kota Bandung hanya mengandalkan perolehan pajak dari 3 sektor saja, yaitu Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), dan Bajak Penerangan Jalan (PJJ). Ketiga sektor tersebut dipandang tidak akan berubah selama pandemi Covid-19.
Halaman selanjutnya 1 2 3 4 5
Tags : PAD Kota Bandung Pajak Kota Bandung BPPD Kota Bandung Bandung Jabarnews Berita Jawa Barat Berita Terkini

Live Stream Bandung 132 TV

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

JMN Channel

tag populer

unduh aplikasi