Dugaan Polisi Editor Metro TV Meninggal Akibat Bunuh Diri

Berdasarkan hasil autopsi, Yodi meninggal akibat luka senjata tajam di bagian leher sebanyak dua tusukan menembus tenggorokan dan empat tusukan di bagian dada menembus ke paru-paru bagian bawah.

TKP penemuan jenazah editor MetroTV, Yodi Prabowo. (Foto: Net)

Adapun fakta yang menguatkan kesimpulan tersebut antara lain hasil olah TKP yang tidak menunjukkan tanda-tanda perkelahian dan saksi yang tidak mendengar adanya keributan.

Tim Forensik Kepolisian yang melakukan olah TKP juga tidak menemukan jejak maupun "deoxyribo nucleic acid" (DNA) yang mengarah kepada adanya orang lain di lokasi kematian Yodi.

Baca Juga:

Said Aqil Siroj Ketum PBNU Tolak Investasi Miras Bebas Di Indonesia

Besok, Pelayan Publik di Kota Tasikmalaya Bakal Disuntik Vaksin Covid-19



"Pada kesimpulannya yang kita periksa di labfor (laboratorium forensik) hanya DNA korban," kata Kasubid Biologi Serologi Forensik Puslabfor Polri, AKBP Made Wiranata.

Editor Metro TV Yodi Prabowo ditemukan tewas di pinggir Tol JORRR di Ulujami, Pesanggrahan, Jaksel, pada Jumat (10/7) setelah dinyatakan hilang oleh keluarganya sejak Selasa (7/7).

Polisi menduga Yodi sudah tewas sekitar dua hingga tiga hari sebelum jasadnya kemudian ditemukan oleh warga dan dilaporkan kepada polisi.
Halaman selanjutnya 1 2 3 4
Tags : Dugaan Polisi Editor Metro TV Bunuh Diri Hasil Autopsi Polda Metro Jaya Tubagus Ade Hidayat Jabarnews Berita Jawa Barat

Live Stream Bandung 132 TV

berita terkait

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

JMN Channel

tag populer

unduh aplikasi