Kasus Penganiayaan Supir Taksi Online, Habib Bahar Diperiksa Sebagai Tersangka

Pemeriksaan ini dilakukan untuk meminta keterangan dari Habib Bahar

Habib Bahar bin Smith (Foto: Net)

Habib Bahar kembali ditetapkan tersangka oleh Kepolisian. Penetapan tersangka itu tercatat dalam surat nomor B/4094/X/2020/Ditreskrimum Polda Jabar tanggal 21 Oktober. Surat itu ditandatangani oleh Direktur Reskrimum Polda Jabar, Kombes CH Patoppoi.

Dalam surat tersebut, Habib Bahar ditetapkan sebagai tersangka berdasarkan laporan pada tanggal 4 September 2018, dengan pelapor bernama Andriansyah. Bahar diduga melakukan tindak penganiayaan secara bersama-sama sebagaimana diatur dalam Pasal 170 KUHP dan 351 KUHPidana.

Baca Juga:

200 Pedagang Pasar Sederhana Di Bandung Disuntik Vaksin, Ini Kata Dinkes

Penganiayaan Antar Santri Di Pesantren Al-Itihad Cianjur, Begini Kronologisnya



Atas penetapan tersangka itu, Aziz Yanuar, kuasa hukum Habib Bahar mengatakan, pelapor atau korban Andriansyah telah mencabut laporan dan berdamai. Pencabutan laporan itu dilakukan pada 8 Juni 2020 atau 2 tahun setelah peristiwa penganiayaan terjadi pada 4 September 2018.

"Ini ada dokumen yang menjelaskan bahwa surat pelaporannya sudah dicabut oleh pelapor Andriansyah. Saat itu (pencabutan laporan) tanggal 8 Juni 2020," kata Aziz Yanuar, kuasa hukum Habib Baha, Jumat (30/10/2020).

Azis mengemukakan, surat pencabutan laporan di atas materai Rp6.000 tersebut ditandatangani oleh pihak pelapor Andriansyah yang berprofesi sebagai sopir taksi online di Bogor pada 4 Sepembter 2018.
Halaman selanjutnya 1 2 3 4
Tags : Habib Bahar bin Smith Penganiayaan Polda Jabar Supir Taksi Online Jabarnews Berita Jawa Barat Berita Jabar Terkini Berita Hyperlokal Jabar Jawa Barat

Live Stream Bandung 132 TV

berita terkait

Berikut Beberapa Manfaat Wijen Bagi Kesehatan Tubuh

Persib

Berita Populer

Berita Terkini

Mang Jabar

JMN Channel

tag populer

unduh aplikasi